film-horor-syutingnya
Pendidikan

7 Film Horor yang Proses Syutingnya Kelewat Batas

7 film horor yang terlalu terbatas untuk syuting menggunakan Darah Manusia!

film-horor-syutingnya

Biasanya ketika memproduksi film horor, tim produksi menggunakan 1001 gaya untuk membuat efek horor dalam kehidupan nyata, biasanya melalui CGI. Tak heran jika banyak film horor dengan biaya produksi tertinggi.

Namun, ada juga tim produksi yang tidak membutuhkan CGI atau efek digital lainnya. Mereka benar-benar menggunakan properti nyata. Secara harfiah, nyata, dari tulang asli hingga daging asli hingga darah asli!

Ada juga tim produksi yang berusaha mati-matian untuk “menyiksa” aktor film agar mereka bisa menunjukkan semua kemampuan akting mereka. Semuanya dilakukan agar film horor yang mereka garap terlihat nyata, tanpa efek digital.

Di bawah ini adalah daftar adegan film horor di mana proses pembuatan film terlalu jauh untuk membuat aktor atau penonton stres. Ini berantakan!

Berbeda dengan daftar film hantu paling menakutkan dan terbaik yang pernah ditulis Jaka, film-film ini mendapat isyarat khusus karena mereka sangat ingin melakukan sesuatu, termasuk menyiksa aktor atau menggunakan sifat tidak manusiawi. Berikut adalah daftarnya!

1. Cahaya (1980)

Disutradarai oleh Stanley Kubrick dan ditulis dengan penulis Diane Johnson, film ini cukup ikonik pada zamannya dan layak untuk ditonton.

Sayangnya, di balik semua itu ada “kekejaman” yang Kubrick lakukan pada semua aktor dalam film tersebut. Dia memaksa kru dan aktor untuk bekerja tanpa henti selama 12 jam.

Ia pun tega mengulang adegan-adegan tertentu yang menurutnya buruk hingga 120 kali! Hal ini ia lakukan agar para aktor film benar-benar lelah dan stres, seperti yang digambarkan dalam film tersebut.

2. Pembantaian Gergaji Texas (1974)

Dirilis pada tahun 1974, film ini terkenal menyuguhkan gambar-gambar yang begitu menyeramkan dan membuat penontonnya bergidik kesakitan.

Namun siapa sangka, semua ini terjadi berkat sifat anti-mainstream film tersebut. Apa yang Anda tahu? Ya! Tulang manusia asli.

Selain itu, ada banyak adegan yang menggunakan darah asli. Kemudian, saat adegan di mana Marilyn Burns melompat keluar jendela, dia benar-benar jatuh dan terluka parah. Menakjubkan!

3. Pengusir setan (1973)

The Exorcist kemudian menjadi salah satu film horor terbaik tahun 1970-an. Namun, film ini penuh dengan kontroversi, salah satunya karena secara permanen menghalangi sang aktor.

Ini terjadi saat tubuh Ellen Burstyn tersangkut tali. Tali ini sengaja ditarik oleh seorang stuntman untuk membuat ekspresi kesakitan.

Tanpa diduga, Ellen terluka permanen dalam insiden tersebut dan tim produksi didakwa atas insiden tersebut.

4. Poltergeist (1982)

Apakah Anda ingin tahu apa bagian paling menakutkan dari membuat film horor? Gunakan “properti” nyata yang merupakan mayat manusia asli!

Itu terjadi saat kami syuting Poltergeist. Aktor film harus berenang di kolam yang penuh dengan mayat.

Sutradara Steven Spielberg berpendapat bahwa jasad manusia jauh lebih murah dan mudah didapat daripada harus melalui kerumitan membuat mayat palsu. Khawatir!

5. Proyek Penyihir Blair (1999)

The Blair Witch Projects adalah salah satu film horor di mana proses syutingnya terlalu jauh dan memberi banyak tekanan pada para aktor.

Bayangkan mereka semua dibuang ke hutan dengan sedikit persediaan makanan dan minuman.

Setelah itu, setiap ingin tidur, mereka dikejutkan bolak-balik oleh jeritan atau jeritan setan yang menyeramkan. Bagaimana Anda tidak stres?

6. Mumi (1999)

Tahukah Anda bahwa pemeran utama dibalik kesuksesan franchise The Mummy hampir mati di salah satu adegannya?

Berawal ketika Brandon Frazier berada dalam adegan dimana karakter yang dimainkannya harus digantung.

Nah, ketika papan kayu di bawahnya dibuka, ternyata jatuh bebas dan benar-benar tergantung seperti narapidana sungguhan. Dia hampir terbunuh karena itu ketika kru terlambat mengetahuinya.

7. Suspira (2018)

Proses pembuatan ulang tidak semudah film aslinya. Tekanan untuk melakukan jauh lebih baik dari pendahulunya dirasakan oleh kru dan aktor.

Proses pengambilan gambarnya sendiri cukup tidak manusiawi. Awak dan aktor dipaksa untuk syuting di sebuah hotel yang ditinggalkan di atas gunung.

Anda tidak hanya dihadapkan pada cuaca dingin yang ekstrem, tetapi Anda juga dipaksa untuk memotret adegan yang mencuri energi dan emosi. Bahkan, salah satu aktornya, Dakota Johnson, jatuh sakit karena depresi dan harus dirawat oleh psikiater.

Sumber :

Anda mungkin juga suka...