Guru-Afghanistan-bersumpah-untuk-terus-mengajar-meskipun-tahu-dia-diancam-akan-dibunuh-oleh-Taliban
Pendidikan

Guru Afghanistan bersumpah untuk terus mengajar meskipun tahu dia diancam akan dibunuh oleh Taliban

Seorang guru di Afghanistan menolak untuk menyerah dan meninggalkan negaranya, sementara puluhan ribu lainnya melarikan diri dari negara itu setelah Taliban menguasai ibu kota, Kabul.

Guru-Afghanistan-bersumpah-untuk-terus-mengajar-meskipun-tahu-dia-diancam-akan-dibunuh-oleh-Taliban

Matiullah Wesa, 29, mengingat sebuah insiden kurang dari dua dekade lalu ketika dia berusia 14 tahun

dan suatu sore gerilyawan Taliban bersenjata mengetuk pintunya untuk mencari ayahnya.

Mereka datang dengan pesan: “Tinggalkan rumah dan desa Anda dalam waktu seminggu atau seluruh keluarga ini akan ditembak.”

Ancaman itu ditujukan kepada ayah dan kakek Wesa. Keduanya berjuang keras untuk pendidikan anak-anak di Afghanistan, terutama untuk anak perempuan Afghanistan.

Baca juga: Demonstrasi Afghanistan di Kabul, Taliban Lepas Tembakan Bubarkan Massa

Insiden itu terjadi pada 2004 tak lama setelah koalisi pimpinan AS

menggulingkan pemerintah Taliban dan memungkinkan pembentukan pemerintahan sipil baru.

Presiden Afghanistan saat itu Hamid Karzai menjalankan misi reformis untuk negaranya yang dilanda perang.

Dapatkan informasi, inspirasi, dan wawasan di email Anda.
email pendaftaran

Rencananya untuk masa depan termasuk pendidikan untuk semua, kebebasan bagi perempuan Afghanistan untuk bekerja dan bergerak tanpa wali laki-laki, mengakhiri eksekusi publik dengan rajam dan sistem hukum baru untuk menggantikan “pengadilan kanguru” berdasarkan prinsip-prinsip keadilan dan keadilan. diabaikan atau menyimpang.

Namun dengan jatuhnya negara Asia Selatan itu, semua rencana itu kini terancam jatuh kembali ke tangan kelompok militan Taliban.

Wesa kini menghadapi tekanan yang sama seperti ayah dan kakeknya, yang memulai perjuangan pendidikan di bawah pemerintahan Taliban pada akhir 1990-an.

Aktivis berusia 29 tahun dan pendiri gerakan “Path of the Feather” telah memobilisasi dukungan dan sumber daya untuk pendidikan sejak 2009.

Dan dia bertekad untuk tidak melepaskan pekerjaannya atau anak-anak bangsanya.

Baca juga: Universitas di Kabul Hampir Kosong Setelah Taliban Kuasai Afghanistan

Setelah keluarganya menentang Taliban di Provinsi Kandahar pada 2004, rumah keluarga Wesa dibakar. Bisnis tradisional mereka menjual buah kering juga telah hilang selamanya.

Sadar akan apa yang telah mereka lalui, teman-teman dan bahkan orang asing memanggilnya untuk mendesaknya agar selamat, katanya kepada The Independent.

“Suatu hari saya tahu saya mungkin terbunuh karena pekerjaan saya. Saya kehilangan kekayaan dan bisnis keluarga saya. Itu tidak menghentikan saya untuk membesarkan setiap anak, bahkan di sudut-sudut terpencil pedesaan Afghanistan. ”

“Jika Anda menginginkan perdamaian, jika Anda ingin mengakhiri kekerasan, jika Anda ingin Afghanistan berhenti menderita, maka Anda harus membiarkan anak-anak ini belajar,” katanya.

Menurutnya, mereka yang ingin Afghanistan menjadi damai dan mengakhiri 43 tahun perang tanpa akhir harus membuat semua siswa, termasuk gadis Afghanistan, tetap bersekolah.

Gerakan Pen Path Wesa telah membuka kembali lebih dari 100 sekolah yang ditutup akibat konflik dan mengawasi pendidikan 57.000 anak.

Untuk kampanyenya, ia dianugerahi Medali Meer Bacha Khan oleh Presiden Ashraf Ghani pada 2018, salah satu penghargaan sipil nasional tertinggi di negara itu.

Baca juga: Senator: Pasukan AS Bisa Direlokasi ke Afghanistan
Negara lain

Gulali (13 tahun) adalah salah satu penerima bantuan pendidikan ini. Dia menerima buku sekolah pertamanya, tas, dan beberapa alat tulis ketika beberapa relawan Pen Path membagikan bantuan ke sekolahnya.

Saat ini di standar keempat (sesuai dengan kelas 4), ia bertujuan untuk menjadi pilot. Namun dia mengatakan dia melewatkan dua tahun penting karena konflik dalam pendidikannya.

“Jika sekolah saya tidak ditutup, saya akan belajar di kelas enam,” katanya, seraya menambahkan bahwa dia tidak ingin sekolahnya ditutup lagi.

Keinginan ini dibenarkan oleh orang tua. Aminullah Ghaznawi, ayah dari dua anak yang masih bersekolah, dari Provinsi Ghazni di Afghanistan tenggara. Sekarang dia mengakui bahwa dia sedang mempersiapkan hari dimana dia harus berjuang agar anak-anaknya tetap bersekolah.

“Saya ingin anak saya terus belajar, bahkan saya ingin tetap menjadi guru. Saya tidak akan berhenti, ”kata sang ayah yang juga berprofesi sebagai guru.

Dia adalah salah satu dari lebih dari 2.000 relawan di gerakan Pen Path yang berpendapat bahwa pendidikan adalah satu-satunya jalan keluar dari konflik yang ada.

 

LIHAT JUGA :

greenlifestyle.or.id
kopertis2.or.id
rsddrsoebandi.id
ktb-mitsubishimotors.co.id
topijelajah.com
mesinmilenial.com

Anda mungkin juga suka...