pengertian-filogenetik
Pendidikan

Pengertian Filogenetik, Klasifikasi, Jenis dan Contoh

Definisi filogenetik

pengertian-filogenetik

Filogenetika adalah salah satu cabang ilmu biologi yang membahas tentang hubungan evolusi atau juga pola pewarisan kelompok organisme, mempelajari dan menentukannya. Filogeni adalah sejarah evolusi kelompok organisme yang saling berhubungan. Ini diwakili oleh pohon filogenetik yang menunjukkan bagaimana spesies terkait satu sama lain melalui nenek moyang yang sama. Clade adalah sekelompok organisme yang mencakup leluhur dan semua keturunannya.

Klasifikasi filosofis

Linnaeus mengklasifikasikan organisme berdasarkan sifat fisik yang jelas. Pada dasarnya, organisme ini dikelompokkan bersama jika terlihat sama. Setelah Darwin menerbitkan teori evolusinya pada abad ke-19, para ilmuwan mulai mencari cara untuk mengklasifikasikan organisme yang menunjukkan filogeni. Filogeni adalah sejarah evolusi sekelompok organisme yang terhubung. Ini diwakili oleh pohon filogenetik

Salah satu cara untuk mengklasifikasikan organisme yang menunjukkan filogeni adalah dengan menggunakan sesuatu yang disebut klade. Clade adalah sekelompok organisme yang mencakup nenek moyang dan semua keturunannya. Clade ini didasarkan pada cladistics. Ini adalah metode untuk membandingkan karakteristik spesies terkait dalam menentukan hubungan leluhur serta keturunannya.

Pohon filogenetik ini menunjukkan bagaimana ketiga spesies hipotetis terkait satu sama lain melalui nenek moyang yang sama. Lihat mengapa tipe 1 dan 2 lebih dekat hubungannya daripada tipe 2 dan 3?

Grup ini diwakili oleh kladogram, seperti yang ditunjukkan pada gambar berikut. Cladogram adalah sekelompok mamalia dan juga reptilia. Klade reptil ini termasuk burung. Ini menunjukkan bahwa burung berevolusi dari reptil. Linnaeus mengklasifikasikan mamalia, reptil, dan burung ke dalam kelas yang terpisah. Ini menutup hubungan evolusi mereka.

Cladogram
Kladogram ini digunakan untuk mengklasifikasikan mamalia, reptil dan burung dalam klade berdasarkan hubungan evolusioner mereka.

Jenis filogenetik

Ada tiga (3) jenis kelompok filogenetik:

  • Grup Monofiletik: Berisi leluhur dan semua keturunannya
  • Grup Paraphyletic: Berisi leluhur tetapi sedikit keturunan
  • Kelompok polifiletik ini mencakup semua jenis organisme tanpa nenek moyang yang sama.

Kelompok paraphletic seperti kelompok yang terdiri dari orang tua dan saudara kandung Anda, tetapi tidak seperti Anda. Orang tua Anda adalah leluhur grup, serta keturunan dan saudara Anda. Jika Anda atau salah satu dari saudara laki-laki dan perempuan Anda tertinggal dari suatu kelompok, itu adalah paraphyletic karena itu milik leluhur dan hanya beberapa keturunan. Namun, dalam filogenetika, istilah paraphyletic (atau monophyletic atau polyphyletic) biasanya digunakan saat mendeskripsikan sekelompok spesies dan nenek moyang evolusinya, bukan hanya sebuah unit keluarga kecil.

Ketiga jenis kelompok filogenetik ini dapat lebih dipahami dengan menggunakan diagram yang dikenal sebagai pohon filogenetik. Pohon filogenetik, atau hanya filogeni, adalah diagram bercabang yang menunjukkan hubungan evolusi nenek moyang serta keturunannya. Nenek moyang terakhir dari semua keturunan pohon ini diwakili oleh akar. Keturunannya ditandai di akhir filogeni. Node yang menunjukkan peristiwa divergensi juga dibagi menjadi dua cabang. Simpul yang juga merupakan nenek moyang dari cabang keturunan darinya.

Contoh filosofis

Filogeni berikut menjelaskan masing-masing dari tiga jenis kelompok filogenetik. Keturunan D dan E (ungu) adalah kelompok monofiletik. Keturunan B dan C bersama-sama membentuk kelompok polifiletik pada jeruk. Kelompok kuning yang meliputi keturunan B, C, D, dan E merupakan kelompok paraphyletic.

Ingatlah bahwa kelompok parafiletik berasal dari keturunan yang sama, tetapi tidak mencakup semua keturunan. Dalam contoh ini, nenek moyang termuda dari kelompok paraphyletic adalah akar pohon. Anda dapat menentukannya dengan memulai dari keturunannya (B, C, D, E) dan menelusuri cabangnya kembali (ke akar) sampai bertemu. Akar memiliki lima keturunan (A, B, C, D, juga E), tetapi hanya empat dari mereka (B, C, D, E) yang termasuk dalam kelompok kuning. Jadi golongan kuning memiliki nenek moyang yang sama (akar filogeni), tetapi hanya untuk beberapa keturunannya. Ini membuatnya menjadi paraphyletic.

Sekian dan terima kasih telah membaca tentang pengertian filogenetik, jenis, klasifikasi dan contoh. Semoga bermanfaat bagi anda.

Sumber :

Anda mungkin juga suka...