pengertian-titrasi
Pendidikan

Pengertian Titrasi Adalah : Jenis dan Cara Melakukannya

Definisi titrasi

pengertian-titrasi

Titrasi adalah metode kimiawi untuk dapat menentukan konsentrasi suatu larutan dengan mengubah sejumlah volume larutan menjadi sejumlah volume larutan lainnya, yang konsentrasinya diketahui. Larutan yang konsentrasinya diketahui disebut larutan standar. Beberapa tetes indikator ditambahkan ke larutan dengan konsentrasi yang tidak diketahui, setelah itu diteteskan dengan larutan dengan konsentrasi yang diketahui.

Titik akhir titrasi adalah tepat ketika warna indikator berubah. Titrasi yang melibatkan reaksi asam dan basa disebut titrasi asam basa. Ada dua jenis titrasi asam basa, yaitu asidimetri (penentuan konsentrasi larutan basa menggunakan larutan standar asam) dan alimetri (penentuan konsentrasi larutan asam menggunakan larutan standar basa).

Jenis titrasi

Jenis titrasi dijelaskan di bawah ini, termasuk yang berikut ini:

Titrasi redoks

Seperti namanya, titrasi redoks ini adalah sejenis titrasi dengan reaksi redoks. Secara umum ada tiga jenis reaksi redoks.

  • Titrasi iodometri.
    Ini adalah titrasi redoks menggunakan I2 dan juga merupakan jenis reaksi tidak langsung. Karena I2 yang akan bereaksi harus terlebih dahulu dibuat dengan reaksi redoks sebelumnya.
  • Titrasi iodimetri.
    Ini juga merupakan titrasi redoks dengan I2. Perbedaan dengan iodometri adalah I2 yang digunakan langsung dalam bentuk I2, sehingga disebut juga sebagai reaksi langsung.

Titrasi permanganometri.

Ini adalah reaksi titrasi menggunakan ion Mn2 +. Indikator yang digunakan biasanya pati yang dapat dikomplekskan dengan I2 yaitu pati yodium berwarna biru. Selain itu, Anda juga dapat menggunakan tampilan otomatis. Berapa kelebihan larutan standar yang menetes ke larutan hasil reaksi utama yang sudah stoikiometri menunjukkan gejala tertentu, seperti perubahan warna yang menandakan titrasi harus dihentikan.

Titrasi kompleksasi

Titrasi kompleksasi ini adalah jenis titrasi dengan reaksi kompleksasi atau pembentukan ion kompleks. Biasanya digunakan untuk menganalisis kandungan logam dalam larutan sampel, yang dapat dikomplekskan dengan larutan standar, yang biasanya berupa ligan. Indikator yang digunakan biasanya juga bereaksi dengan kelebihan titran (bersama-sama membentuk ion kompleks) dan menunjukkan perubahan warna. Dengan jenis titrasi ini, banyak hal yang harus dipertimbangkan dan juga diperhitungkan, karena pembentukan ion kompleks bersifat spesifik dalam kondisi tertentu. Misalnya, pada nilai pH tertentu, larutan sampel harus di-buffer dengan buffer pH tertentu.

Titrasi asam basa

Titrasi asam basa adalah metode analisis kuantitatif berdasarkan reaksi asam basa. Sesuai dengan persamaan umum untuk reaksi asam-basa = asam + basa à garam + air. Indikator yang umum digunakan adalah indikator yang dapat menggambarkan perubahan warna pada jalur pH tertentu. Kurva titrasi asam-basa ini biasanya dapat dibuat dengan memplot titran ml (Gbr. X) dan nilai pH larutan (Gbr. Y).

Titrasi argentometri

Titrasi argentometri adalah jenis titrasi yang digunakan khusus untuk reaksi pengendapan. Prinsip umum menyangkut kelarutan dan juga konstanta produk kelarutan reagen reaksi. Secara umum, ada tiga jenis metode titrasi argentometri.

  1. Metode Mohr.
    Tidak ada indikator yang digunakan dalam metode ini. Untuk menandai titik akhir titrasi, ditentukan derajat kekeruhan larutan sampel. Ketika larutan standar mengalami reaksi stoikiometri dengan larutan sampel, ml berikutnya dari larutan standar yang jatuh ke larutan sampel menghasilkan endapan, karena larutan yang dihasilkan dari reaksi titrasi sudah jenuh. Namun, ada juga indikator yang dapat bereaksi dengan larutan standar berlebih dan juga membentuk endapan dengan warna berbeda dari endapan reaksi utama.
  2. metode Volhard.
    Metode ini menggunakan indikator yang bereaksi dengan larutan standar berlebih, yang membentuk ion kompleks dengan warna tertentu.
  3. metode Fajan.
    Metode ini menggunakan indikator adsorpsi. Endapan yang terbentuk dari reaksi utama dapat menyerap indikator adsorpsi pada permukaannya, sehingga endapan tampak berwarna.

Cara melakukan titrasi

Saat melakukan titrasi, pertama-tama kita harus menyiapkan peralatan yang terdiri dari buret, stand dan klem serta erlenmeyer. Selain itu, solusi standar juga harus dibuat. Larutan standar dengan konsentrasi yang diketahui ditambahkan ke buret dan disebut larutan titrasi. Konsentrasi larutan titrasi harus diketahui. Larutan konsentrasi yang akan ditentukan ditempatkan dalam labu titrasi dan disebut sebagai larutan titrasi. Volume larutan yang akan dititrasi harus diketahui. Selanjutnya, indikator asam basa masuk ke dalam larutan yang akan dititrasi. Pengenalan larutan ke dalam buret dan ke dalam labu titrasi dapat ditukar. Larutan standar dapat digunakan sebagai larutan titrasi dan juga sebagai larutan untuk dititrasi.

Larutan titrasi ditambahkan secara perlahan setetes demi setetes ke dalam larutan titrasi. Penurunan hanya dihentikan jika titik akhir titrasi tercapai. Titik akhir titrasi diketahui dari perubahan warna larutan indikator. Selain titik akhir titrasi, titik ini juga disebut sebagai titik ekivalen. Titik ekivalen adalah keadaan zat dalam larutan yang dititrasi segera setelah reaksi dengan zat dalam larutan titrasi (asam dan basa bereaksi dengan benar). Setelah semua zat bereaksi sepenuhnya, larutan indikator akan segera berubah warna, di mana buret harus segera dihentikan agar tidak jatuh.

Sekian dan terima kasih sudah membaca pengertian titrasi, jenis dan metodenya. Semoga bisa bermanfaat untuk anda semua.

Sumber :

Anda mungkin juga suka...